Tuesday, 2 September 2008

Segenggam Pasir dan Seikat Ranting



Bismillahhirrahmanirrahim.

Permulaan 3 Ramadhan begitu menggamit jiwa dan perasaan ini. Selepas sekian lama mencari satu sinar,akhirnya berjaya juga aku temui sebutir mutiara yang boleh digilapkan menjadi sebutir permata. Bukan hendak bermadah, cuma hati terasa pilu dan hiba mengenangkan nasib diri yang semakin hanyut ditelan arus semasa. Kalau dulunya, arus akan bergerak dari hulu ke hilir. Namun, arus dan aliran ombak kini tidak mengenal erti hulu dan hilir lagi. Menyerang dari semua arah dan menghancurkan apa-apa sahaja yang berada dihadapannya. Bilangan yang terkorban lebih banyak dari yang terselamat. Kalaupun terselamat, ramai yang semakin lemah dipukul ombak besar. Belum reda dengan ombak besar, datang pula taufan Katrina menghempas pantai. Bilangan korban semakin besar. Mangsa yang kehilangan tempat tinggal pula tidak tahu arah tuju dan destinasi. Mengharapkan bantuan dari PBB. Namun, harapan hanya tinggal kenangan sekiranya tiada tindakan diambil. Bersatu dalam mencari sinar. Bersama dalam menghadapi kesusahan.

Walaubagaimanapun, manusia makin mudah lupa. Lupa kepada tempat bergantung. Lalai dalam mengejar dunia. Alpa sehingga tidak sedar bahawa dunia makin sampai ke peghujungnya. Umat Islam ditindas bukan kerana lemahnya agama, tetapi kerana lemahnya ummat. Seikat dan sebatang ranting, mana satu yang mudah dipatahkan? Sebutir dan segenggam pasir, mana satukah yang memberi lebih kesakitan? Soalan yang mudah dijawab tetapi sukar difahami. Kalaupun ada yang memahaminya, tidak ramai orang yang mengambil pelajaran daripadanya. Justeru, dengan tertulis satu warkah ini harapnya dapatlah membakar semangat diri ini dan para pembaca untuk kita sama-sama mencari kembali jalan yang semakin menghilang itu. Bersatu dalam menegakkan kembali kalimah tauhid di atas muka bumi ini. Semoga dipermudahkan urusan. Harapan dipanjangkan umur dan dimurahkan rezeki. Berjumpa lagi dalam wacana seterusnya.

p/s: bodohnya manusia bukan kerana kelembapannya, tetapi kerana kemalasannya.

1 comment:

amy said...

'Bersatu dalam mencari sinar. Bersama dalam menghadapi kesusahan...'

rmai y mmpu b'satu dlm m'cari sinar tp hya skelumit y sggup b'sama dlm ksusahan....~