Friday, 12 September 2008

Khutbah Rasulullah menjelang Ramadhan

Wahai manusia! Sungguh telah datang pada kamu sekalian bulan Allah dengan membawa berkah, rahmat dan maghfirah (keampunan). Bulan yang paling mulia di sisi Allah. Hari-harinya adalah hari-hari paling utama. Malam-malamnya adalah malam-malam yang paling utama. saat demi saatnya adalah saat-saat paling utama. Inilah bulan ketika kamu diundang menjadi tamu Allah dan dimuliakan-Nya. Di bulan ini nafas-nafasmu menjadi tasbih, tidurmu adalah ibadah, amal-amalmu diterima, dan doa-doamu dimakbulkan. 

Bermohonlah kepada Allah Rabbmu,  dengan niat yang tulus dan hati yang suci agar Allah membimbingmu untuk melakukan puasa dan membaca kitab-Nya. Celakalah orang yang tidak mendapat ampunan Allah di bulan yang agung ini. Kenanglah dengan rasa lapar dan hausmu, kelaparan dan kehausan di hari Kiamat. Bersedekahlah kepada kaum fuqara dan masakin. 
Muliakanlah orang-orang tuamu, sayangilah yang muda, eratkanlah tali persudaraanmu, jaga lidahmu, tahan pandanganmu dari apa yang tidak halal kamu memandangnya, dan pendengaranmu dari apa yang tidak halal kamu mendengarnya. 

Kasihanilah anak-anak yatim, niscaya kamu akan dikasihi manusia. Bertaubatlah kepada Allah dari dosa-dosamu. Angkatlah tangan-tanganmu untuk berdoa pada waktu solatmu karena itulah saat-saat yang paling utama ketika Allah Azza wa Jalla memandang hamba-hamba-Nya dengan penuh kasih; 
Dia menjawab kepada hanba Nya ketika mereka menyeru-Nya, Dia menyambut hamba Nya,  ketika mereka memanggil-Nya, dan Dia mengabulkan  permintaan hamba Nya, ketika mereka berdoa kepada-Nya. 

Wahai manusia! 
Sesungguhnya diri-dirimu tergadai karena amal-amalmu, maka bebaskanlah dengan istighfar. Punggung-punggungmu berat karena beban (dosa)-mu, maka ringankanlah dengan memperpanjang sujudmu. Iaitu memperbanyakan solat sunat ( diantaranya solat sunat Tarawih).

Ketahuilah! Allah ta'ala bersumpah dengan segala kebesaran-Nya bahwa Dia tidak akan mengazab orang-orang yang shalat dan sujud, dan tidak akan mengancam mereka dengan neraka pada hari manusia berdiri di hadapan Rabbul 'Alamin. ( iaitu di hari kiamat  nanti).

Wahai manusia! 
Barangsiapa di antaramu memberi makanan untuk berbuka puasa kepada orang-orang mukmin yang berpuasa di bulan ramadhan ini, maka di sisi Allah nilainya sama dengan membebaskan seorang hamba sahaya, dan ia diberi ampunan atas dosa-dosanya yang lalu. 
(Sahabat- sahabat bertanya, " Ya Rasulullah! Tidaklah kami semua mampu berbuat demikian." Rasulullah Menjawab Jagalah dirimu dari api neraka walaupun hanya bersedekah dengan sebiji kurma. Jagalah dirimu dari api neraka walaupun hanya   bersedekah  dengan  seteguk air. 

Wahai manusia! 
Barang siapa yang mempercantikkan akhlaknya di bulan ini ia akan berhasil melewati jambatan sirathal mustaqin,  yang  pada hari ketika itu, banyak  kaki-kaki tergelincir. 
Barangsiapa yang meringankan pekerjaan   pegawai atau pembantunya  atau  hambanya di bulan ini, Allah akan meringankan pemeriksaan-Nya di hari Kiamat. 

Barangsiapa menahan keburukkannya di bulan ini, Allah akan menahan murka-Nya pada hari ia berjumpa dengan-Nya. Barangsiapa memuliakan anak yatim di bulan  ini, Allah akan memuliakannya pada hari ia berjumpa dengan-nya. 

Barangsiapa menyambungkan tali persudaraan (silaturahmi) di bulan ini, Allah akan menghubungkan dia dengan rahmat-Nya pada hari ia berjumpa dengan-Nya. Barangsiapa memutuskan kekeluargaan di bulan ini, Allah akan memutuskan rahmat-Nya pada hari ia berjumpa dengan-Nya. 
Barangsiapa melakukan shalat sunat di bulan ini ( seperti solat sunat tarawikh) , Allah akan menuliskan baginya kebebasan dari api neraka. 
  
Barangsiapa memperbanyak shalawat kepadaku di bulan ini, Allah akan memberatkan timbangannya  pada hari ketika timbangan meringan. Barangsiapa pada bulan ini membaca satu ayat Al-Qur’an, ganjarannya sama seperti mengkhatam Al-Qur'an pada bulan-bulan yang lain. 

Wahai manusia! 
Sesungguhnya pintu-pintu syurga dibukakan bagimu, maka mintalah kepada Tuhanmu agar tidak akan pernah menutupkannya bagimu. Pintu-pintu neraka tertutup, maka mohonlah kepada Rabbmu untuk tidak akan pernah dibukakan bagimu. Syaitan-syaitan terbelenggu, maka mintalah agar ia tak lagi pernah menguasaimu.   Ali bin Abi Thalib r.a. berdiri dan berkata,"Ya Rasulullah! Apa amal yang paling utama  di bulan ramadhan ini? " Jawab Baginda, “Ya abal Hasan! Amal yang paling utama di bulan ini adalah menjaga diri dari apa yang diharamkan Allah."

Friday, 5 September 2008

Benarkah ia???? Satu realiti...



Alhamdulillah,
Pertama kali menjejakkan kaki ke UTP merupakan kenangan dan ingatan yang memang tidak dapat dilupakan. Bukan kerana kemegahan UTP sebagai sebuah universiti terkemuka, tetapi kerana berjaya menamatkan pelajaran di bangku persekolahan yang penuh dengan peristiwa yang menyentuh hati. Bermula dengan tragedi kehilangan sahabat di Pantai Merang sehinggalah kejayaan yang agak cemerlang dalam pelajaran. Namun, semua itu hanyalah episod sampingan dalam sebuah cerita yang cukup panjang. Perubahan hidupku. Mengenal erti menganut agama. Mula berjinak dalam usrah dan pelbagai perkara lagi yang mencorakkan kehidupan ini sebagai seorang muslim.


Sedangkan air pasang dan surut, apatah lagi hati dalam mengungkapkan seribu rasa. Kalau permulaanya, kehidupanku di SMKATJ dipenuhi dengan intan dan permata. Tapi, selepas beberapa seketika, permata bertukar menjadi kaca. Permulaan yang cukup indah, tetapi sayangnya ia tidak kekal lama. Hati semakin berkarat. Jiwa semakin kusam. Diri semakin hanyut. Namun, pencarian iman masih berlangsung. Keikhlasan dan kepentingan diri silih berganti. Dengki menguasai diri. Serangan peribadi dilancarkan. Peperangan mula berlangsung. Walaupun dalam keadaan yang tidak dapat dilihat, bahangnya mula terasa.


Penyertaan dalam MPP. Dari sebuah niat bertukar menjadi sebuah plot yang cukup menarik. Percaturan dan strategi menjadi pedang dan kehebatan diri menjadi perisai. MPP pula menjadi medan pertarungan. Pertarungan berlaku. Selepas sekian lama pertarungan berlangsung, pedang semakin tumpul. Perisai diguna menggantikan pedang yang tumpul untuk menyerang. Pertarungan semakin sengit. Ramai yang tewas. Akhirnya diri ini juga tercedera. Permulaanya sekadar cedera ringan menjadi parah akibat perisai yang sepatutnya menjadi perlidungan digunakan untuk menyerang. Keadaaran diriku semakin tenat. Pedang yang pada permulaanya menjadi senjata yang menggerunkan, kini hilang entah ke mana.


Begitulah keadaan hidupku sebagai seorang MPP di SMKATJ. Begitu gersang. Permulaanya yang penuh dengan pecaturan, berakhir dengan perebutan kuasa yang bersifat peribadi. Dengki dan dendam menguasai diri. Bukan bermaksud hatiku tidak ikhlas dalam melakukan kerja, namun, populariti diganti sebagai tujuan. Mungkin niat yang diletakkan pada permulaannya tidak cukup kuat. Ataupun, senjata yang digunakan tidak cukup tajam. Menyebabkan keikhlasan bersilih ganti. Namun, satu yang kusedari selepas keluar dari medan peperangan. Rupanya bekalan makanan ku belum mencukupi. Ilmuku masih belum mencukupi. Kebergantungan aku kepada Allah juga terlalu lemah. Itulah kesilapanku.


Selepas sekian lama, aku kini tersedar. Mula membangunkan orang sekeliling yang masih lena dalam mimpi. MPP bukan untuk mencari populariti tetapi medan untuk menabur bakti. Selagimana bergelar seorang pemimpin, amanah harus dipegang. Tanggungjawab perlu dipikul. Jangan biarkan kepentingan peribadi menguasai diri. Jadilah seperti Saidina Umar. Meninggalkan makanan lazat hanya kerana tidak kesemua rakyat yang dibawahnya dapat merasa makanan tersebut. Tidak meletakkan pangkat dan kuasa sebagai perhiasan. Tetapi anggaplah ia sebagai seorang anak. Sanggup melakukan apa-apa sahaja demi anak tersebut.


p/s: Pandai bekata-kata satu kelebihan, tetapi ianya juga satu keburukan.

Tuesday, 2 September 2008

Segenggam Pasir dan Seikat Ranting



Bismillahhirrahmanirrahim.

Permulaan 3 Ramadhan begitu menggamit jiwa dan perasaan ini. Selepas sekian lama mencari satu sinar,akhirnya berjaya juga aku temui sebutir mutiara yang boleh digilapkan menjadi sebutir permata. Bukan hendak bermadah, cuma hati terasa pilu dan hiba mengenangkan nasib diri yang semakin hanyut ditelan arus semasa. Kalau dulunya, arus akan bergerak dari hulu ke hilir. Namun, arus dan aliran ombak kini tidak mengenal erti hulu dan hilir lagi. Menyerang dari semua arah dan menghancurkan apa-apa sahaja yang berada dihadapannya. Bilangan yang terkorban lebih banyak dari yang terselamat. Kalaupun terselamat, ramai yang semakin lemah dipukul ombak besar. Belum reda dengan ombak besar, datang pula taufan Katrina menghempas pantai. Bilangan korban semakin besar. Mangsa yang kehilangan tempat tinggal pula tidak tahu arah tuju dan destinasi. Mengharapkan bantuan dari PBB. Namun, harapan hanya tinggal kenangan sekiranya tiada tindakan diambil. Bersatu dalam mencari sinar. Bersama dalam menghadapi kesusahan.

Walaubagaimanapun, manusia makin mudah lupa. Lupa kepada tempat bergantung. Lalai dalam mengejar dunia. Alpa sehingga tidak sedar bahawa dunia makin sampai ke peghujungnya. Umat Islam ditindas bukan kerana lemahnya agama, tetapi kerana lemahnya ummat. Seikat dan sebatang ranting, mana satu yang mudah dipatahkan? Sebutir dan segenggam pasir, mana satukah yang memberi lebih kesakitan? Soalan yang mudah dijawab tetapi sukar difahami. Kalaupun ada yang memahaminya, tidak ramai orang yang mengambil pelajaran daripadanya. Justeru, dengan tertulis satu warkah ini harapnya dapatlah membakar semangat diri ini dan para pembaca untuk kita sama-sama mencari kembali jalan yang semakin menghilang itu. Bersatu dalam menegakkan kembali kalimah tauhid di atas muka bumi ini. Semoga dipermudahkan urusan. Harapan dipanjangkan umur dan dimurahkan rezeki. Berjumpa lagi dalam wacana seterusnya.

p/s: bodohnya manusia bukan kerana kelembapannya, tetapi kerana kemalasannya.